Sharing-sharing tentang Scholastic Award

Wah2, lama tak bersua dengan readers semua ni.. hahah…

Pie kabare? Hahah.. maklum, beradaptasi dengan orang2 sini. Bahasa jowo semua iki.. hahha..

Gak papa…  walopun orang2 pake bahasa jowo di sini, bahasa minang tetep lanjut…hahaha..

Oh ya, kali ini aku mo sharing2 aja buat adek2 kelasku (termasuk adek cewek gw), yang mo menghadapi tes-tes SPMB lah itu, Try out lah, UAN lah, apa lah itu namanya… hahaha..

Tapi kali ini, aku mo sharing ke kalian tentang Scholastic award aja. Soalnya inilah test yang lumayan berat tapi hasilnya juga berat…hahah… mungkin pas angkatan kalian bakal 35 juta per tahun. Amin.

Yang paling pertama yang harus kalian lakukan adalah “PREPARATION”

Gak ada perang yang gak bakal berhasil tanpa persiapan. Ya, betul banget tu.

Kalian bisa baca buku2 soal SNMPTN, buku Nurul Fikri, buku-buku yang berbau SMPB dan kawan-kawannya. Tapi jangan diborong abis ya. Cukup beli satu. Satu buku aja dah tebalnya gitu.

Ke dua, Jangan terlalu berharap dengan scholastic award itu. Emang uang nya gede. Serius, untuk ukaran orang se sederhana gw, itu mah dah gede amat uangnya. Secara, gw pelajar. Jadi, uang 25 juta per tahun itu mah gede buat gw. Mungkin pas angkatan adek2 nanti, uangnya 35 juta.. hahah… amin. O ya, kembali ke topik kita tadi. Klo kamu terlalu berharap dengan scholastic itu, pastinya, kamu bakal giat dan rajin belajar kan? Mati-matian, siang dan malam, kamu sempatkan untuk belajar. Trus, rela ngeluarin uang buat beli 5 ato lebih buku setebal-tebal itu. Nah, klo nanti, sejelek-jeleknya misal, kalian gak dapat tu scholastic, kecewa kan? Pasti kecewa berat. Apalagi klo ada kawan kita yang santai2 aja, malah dapat dia scholastic. Kamu depresi berat pastinya, ujung2nya, malah gak konsen belajar di kelas dan nilai UAN jadi jelek. Padahal scholastic kan Cuma beasiswa. Tapi UAN, ou ou ou, itu gak bisa ditawar-tawar…

Gw gak nyuruh kalian buat tidak belajar. Tapi jangan terlalu berharap. Ok. Belajar harus jalan terus ya adek-adek ku.

Ketiga, Semuanya itu mengenai takdir. Termasuk Scholastic Award, itu takdir. Gw sendiri ngalamin ini. Gw nggak nyangka klo gw  dapat scholastic waktu itu. Bukan sombong ya, I didn’t study as hard as my friends did. Bayangin deh, temen-temen gw, bawa buku nurul Fikri yang tebal-tebal kek gitu, bawa buku SPMB yang tebelnya juga minta ampun ke sekolah, tapi gw mah, gak segitu berharap banget dengan scholastic itu. Soalnya yang ada di pikiran gw, semua test itu pasti butuh preparation, tapi hal yang paling penting adalah ketenangan jiwa. Gw gak mo kecewa berat nantinya. Gw mati-matian belajar, tapi gak masuk scholastic nantinya. Kecewa kan? Latihan itu boleh. Tapi jangan se lebay itu ya…hahahah… belajar tetap lanjut ya adek-adekku.

Ke empat, DON’T be Panic. Ini kunci paling berharga dan paling utama yang harus kamu pegang setiap ikut test apapun itu namanya. Klo udah panik, everything you’ve done are nothing. Gak ada nilainya lagi. Sia-sia sudah semua perjuangan kamu klo kamu udah menggigil pas test nya tu nanti. Santai aja. Kamu gak bakal dibunuh kok klo gak dapat tu Scholastic. Jangan cemas. Intinya, santai, tapi berisi. Hahah…  maksudnya, kamu belajar. Tapi pas test nya nanti, tunjukin klo kamu itu emang udah siap bener. Ibarat orang lagi perang, emang ada orang yang masih ngerakit atau mengasah pedangnya pas perang udah di depan mata? Gak kan. Pasti udah siap tempur mereka. Gitu. Termasuk sekarang, jangan stress duluan sebelum testnya. Santai aja. Santai tapi berisi.. heheheh…

Ke lima, ini saran gw aja. Nobody is perfect in this world. Termasuk pelajaran. Gak ada orang yang hebat sempurna di MTK, di FISIKA, di KIMIA, di BIOLOGI, dll. Pasti ada satu atau beberapa mata pelajaran yang ia paling sukai plus kuasai. PASTI.

Jujur, gw benci dan gak suka banget dengan BIOLOGI. Nah, karna gw suka kimia dan matem, gw lebih milih dan mendalami ke dua pelajaran itu. Dan biologi, hahaha… gw gak kenal tuh.. hahah…

Jadi, pas testnya tu, aku cari dulu kimia dan matem, pas ada biologi, aku lewatin. Hahaha….

Ke enam, minta doa restu orang tua. Bukan papa mama mu aja. Guru juga orang tua loh. Pokoke, ini mujarab banget.. hahah… jangan ampe dilupain yang satu ini.

Ok, sekian dulu untuk hari ini. Mudah2an posting kali ini berguna bagi kawan-kawan semua yang bakal menghadapi THE FIRST WAR. Hahaha… GOOD LUCK YA adek-adek semua..

o ya, yang mo nambah ato ngasih saran, silahkan di komen aja ya.. thx before..

10 thoughts on “Sharing-sharing tentang Scholastic Award

  1. Sinfool says:

    Prinsip untuk jgn berharap itu punya ku… >:P wkwkwk…

    Dan doa restu kykny gk terlalu berlaku deh… Paling cma nambah 2% ato 3% kemungkinan lulus… Heheheh…

  2. pattyalexandra says:

    Wah bener Wan, restu orang tua itu penting banget. Papaku itu sempet bilang, kalo adat Jawa, aku harus dilompatin dulu sama mama 3x (itu tanda dikasih restu). Tapi setelah dipikir2, primitif amirrrr hehehe jadi didoain aja deh. Eh taunya dapet hehehe.

    • ikhwanluthfi says:

      wah2… aku baru tau.. klo adat jawa kek gtu ya..
      maklum, aku orang minang. jadi gak tau banyak adat jawa.

      oo gtu ya.. heheh…

  3. novnfal says:

    mmm… boleh tanya ga? saya asalnya dari pinggiran, scholastic award itu apa ya??? mungkin bisa dijelaskan soalnya di sini saya sama sekali ga pernah denger :p

  4. ikhwanluthfi says:

    scholastic award t adalah beasiswa yang diberikan kpd murid2 yg telah tersaring tes. Nanti bakalan ada 35 orang yg tertinggal. Yang 35 t dah beruntung. Krn dah pasti dpt hadiahx. Eh, beasiswax. Nah, nanti 35 org t bersaing lagi. Buat dapatin juara 1 ampe 5. Ini beasiswa yg diberikan Chevron.

    • ikhwanluthfi says:

      Beasiswa SA (Scholastic Award) itu diperuntukan untuk anak karyawan yang ayahnya bekerja di Chevron mbak/mas Britania. Dan lingkupnya se Indonesia. Jadi yang terpilih adalah yang terbaik di negaranya masing-masing. Begitu mnbak/mas🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s