LOVE IN JOGJA (LIJ)

Kenapa gw nulis judulnya kek gitu? Bukan karna gw lagi jatuh cinta ato dalam lautan asmara. Tapi karna gw lagi nulis di jogja. Dan tema kali ini adalah cinta. Simple kan?

Bukan bermaksud sok tau ato sok paham ttg cinta, karna jujur, gw gk pernah pacaran dan belum pernah ngalamin yg namax dating. Haha..
YEEEE GW MASIH POLOS… haha…

Kali ini, gw mo cerita ama kalian semua tentang cinta. Ada yg bilang cinta itu asyik lah, ada yg bilang cinta itu boring lah, ada yg bilang cinta itu gila lah, buta lah, ada yg bilang bla bla dan bla. So, coba kta review satu-satu deh.

= C.I.N.T.A =

Dimulai dari pertemuan, perkenalan, pendekatan, lalu kencan, akhirnya ke jenjang pernikahan. Wah, so simple ya. Tapi sesimpel apa pun cinta, complicatednya bakal selalu ada. Haha..

Gak semua orang punya keberuntungan utk bisa ngerasain indahnya pacaran, indahnya saling manggil papi mami, saling manggil ayah bunda, indahnya menikmati malam minggu berdua ditemani bintang-bintang yg bertebaran di langit, indahnya menikmati kehidupan hanya milik berdua.. Wah2… So sweet…

Yup, gk smua orang. Berjuta kepala yg ada di dunia ini, berjuta pula jenis cara mereka memulai cinta (baca : pendekatan). Ada yg hanya bermodal kenalan, jalan, eh akhirnya jadian. Bener-bener simple. Beruntunglah orang-orang yg bisa spt itu. Tapi bagi org yg menjalani pendekatan aja dia udah gugup, gmana tuh? Nah, dari buku MMJ, karya fenomenalnya radityadika, gw banyak belajar ttg cinta.

First, we are gonna talk about jatuh cinta diam-diam.
Before talking about jatuh cinta diam-diam, gw mo ngash gambaran aja. Jatuh cinta diam2 itu maksudnya jatuh cintanya sso pada sso. Tapi dia malu ngungkapin tu perasaan pada si dia yang dia sukai. Nah, org yg jatuh cinta diam2 ini hanya bisa berharap, berharap dan berharap. Pada akhirnya hanya bisa menerima kenyataan yg ada. Kenyataan bahwa org yg ia cintai akan pergi meninggalkannya. Wah2, cinta butuh pengungkapan ternyata. Karna cinta bakal resmi tercipta ketika ada pengungkapan cinta.

“Memang sakit ketika mengetahui dia tidak mencintai kita. Tapi bakal lebih sakit lagi ketika kita tak pernah berani mengungkapkan cinta padanya”

Nah, CINTA bukan hanya sekedar lima huruf yg datang dan pergi begitu saja. Tapi lebih dari itu. Cinta juga butuh pengorbanan. Cinta juga butuh perlindungan agar aliran kasih sayang yg telah terbendung tidak mengalir ke tempat yg salah begitu saja.
Bukti nyatanya, cinta itu bisa ngalahin dosen, bisa ngalahin rasa kantuk, bisa ngalahin kesibukan sso.
For example,
“Yayang, jemput aku dong di malioboro… Gak pake lama ya. Awas!”
Nah, si cowok dg secepat kilat bakal naik motor dan langsung ke malioboro menjemput pacarnya. Walaupun, skripsi yg bkal diserahin besok belum siap plus lgi ngantuk berat, tapi demi cinta, gak akan ada yg bisa menghalangi dia.
Hahaha.. Itu pengorbanan ato pembudakan ya? Haha..
Tapi, apa yang salah sih dari orang yang terlalu dalam sayang sama cintanya? Ya nggak?

Nah, gimana dong dg org yg patah hati? Cinta memang tak punya tangan buat melukai sang pengagumnya. Tapi, sayatan dan torehan seni cakarnya, mampu membekas sampai mati. Memang luka patah kaki atau akibat kecelakaan bisa sembuh dalam sebulan. Tapi luka karena ditolak oleh org yg kita taksir, bisa membekas ribuan tahun lamanya.

Nah, berbeda kasusnya dg cinta tak berbalas. Alias cinta bertepuk sebelah tangan.

“nothing takes the flavor out of peanut butter quite like unrequited love”

Kutipan dari sebuah bku yang klo di indonesiakan jadinya gini,

“jika cinta bisa membuat tahi jadi rasa cokelat, cinta yang tak berbalas bisa membuat cokelat jadi rasa tahi”

Yap, bener bgt. Cinta itu zat kimia yg paling canggih. Bayangin aja tuh tahi terasa jadi coklat pas ditaburi tepung-tepung cinta. Hahaha… Cinta emang buta. Tapi kadang, untuk bisa melihatnya dengan lebih jelas, kita hanya butuh kacamata yang pas. Hingga kita bisa melihat dimensi sebenarnya dr cinta bro.

Menutup postingan gw, gw mo ngutip kata2 sso.

“binatang yg paling setia itu adalah burung lovebirds. Burung ini setia pada satu pasangan selama hidupnya. Sampai ketika pasangannya mati, burung yang satunya lagi, akan merenung, depresi, akhirnya tidak lama kemudian mati menyusul pasangannya. Romantis banget ya?
Tidak spt burung, manusia itu spt belalang, yg hanya tahu bahwa untuk mencintai sso hanya butuh keberanian”

Nah, dari semua cerita tdi, gw sendiri mo nutup dg kata-kata indah gw :

ketika cintamu diterima oleh sso, BERSYUKURLAH pada Tuhanmu, karna dia memberimu yg terbaik.

Tapi ketika cintamu tidak diterima oleh sso, jangan putus asa.. Karna Tuhan bakal mencarikan yg lbh baik untukmu..

BERSYUKURLAH…
Ok, see you guys.

9 thoughts on “LOVE IN JOGJA (LIJ)

  1. psawat4eva says:

    Hahahah… isinya soooo MMJ banget! :))
    alhamdulillah, aku masih bersyukur. well yes, sometimes I am totally jealous seeing couples going out together spreading their love all over the way. In the other hand, I am so grateful that I am not involved with such a lengthy fight, just because a simple thing called misunderstanding.

  2. ikhwanluthfi says:

    haha.. Aku mw nanggapix gmana ya? Haha.. Jujur, klo pacaran t, kaum cowok lbh tersiksa… Haha..

    Eh, bkanx aku mw bilang cewek menguasai dan jd raja ya. But, that’s what i always see. Nah, sesuai kata mmj, mutusin cewek t susah bgt.
    Tapi mutusin cowok, gmpang bgt. Kshan kaum cowok. Haha..

      • ikhwan luthfi says:

        udah lama aku bacanya wan. gak nyampe satu hari buat namatinnya.. hahah… mgkn karna asik tu bukunya.. makanya gak bosan.. hhehehe…
        aku juga ragu mo ngepost ni.. hahah.. nunda2 terus.. akhirnya skrg ni aku ngeposnya…

  3. ikhwanluthfi says:

    Moys Mefore
    Jlowers? Haha.. Maksa bgt… Haha..
    yang ada Boys Before Flower. Dsingkat BBF.
    MMJ tu Marmut Merah Jambu. Cerita harianx radityadika. Keren bukunya. Isinya juga.. Hehe..

  4. org says:

    itu dri MMJ atau pngalaman,wan?
    hhe,peace😀

    cinta tu,dtgny dr Allah.
    gk perlu dipikirin,gk perlu diambil pusing,gk perlu pacaran.
    cukup jaga hatimu,maka Allah akan menjagamu dan diriny (insyaAllah)🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s