selamat hari bunda

ORIGINALLY POSTED on IFIART

Waaaa…. ternyata hari ibu telah berlalu beberapa menit yang lalu.. haha…

sebenarnya aku ingin ngepos. Tapi laporan praktikum progdas lebih menarik perhatianku… haha… sebenarnya bukan menarik tapi dipaksa untuk tertarik.. hahah…

klo milih mo ngepos ato ngerjain progdas, aku milih ngepos dong… haha… tapi resume TED juga ada. Double lagi… sial. Akhirnya, nggak jadi ngepos…

Tapi, akhirnya satu resume TED selesai tentang transformator. Resume TED tentang osiloskop akan menyusul.. InsyaAllah… walaupun tugas progdas belum selesai, aku gak mau tau.. yang penting aku bisa ngepos di hari ibu ini.. eh, udah lewat ding… hehe… gak papa… Heheh…

sebenarnya, klo ditilik dari beberapa prespektif, ada yang bilang klo hari ibu itu, kita sungkeman, cium2 ibu kita, dll deh… pokoke mendekatkan diri dengan ibu.. kurang lebih seperti itu.

Aku sendiri, jujur, Cuma nelfon ibuku, terus nanya, “Ma, uang SA dah masuk ke rekening yang mana? O ya, mumpung sekarang hari ibu, abang mo ngucapin selamat hari ibu ya ma”

Nah, so simple kan… itu pun sembari dengan keperluan yang lain.. haha… Karna menurut pandanganku, hari ibu itu sepanjang masa cui. Gak Cuma satu hari ini aja. Bayangin deh, ibu kita udah ngelahirin kita trus di gedein ampe jadi kek gini… brewokan lagi.. Eh, itu aku ding… heheh…

Tapi, emang bener loh… dia udah ngejalanin hampir sebagian besar hidupnya untuk MEMIKIRKAN kita. Memikirkan masa depan kita lebih tepatnya… sebegitu sayangnya dia pada kita.. Masak, kita Cuma mo ngasih 1 dari 365 hari yang ada buat dia… Cuma satu hari? Waduh…. parah juga ya… heheh… Maka dari itu, kayaknya kurang pantes ya, rasio antara berapa hari pengorbanan beliau dengan berapa hari yang special dirayain khusus buat dia… Heheh…

sepertinya pandanganku emang agak sedikit beda ya.. but, that’s mine and i am always proud of mine. Mine disini bukan mine di game minesweeper ya.. hehehe…

Tapi, sejujurnya, aku bukan orang yang selalu ada buat ibuku.. maksudnya, terkadang, aku juga sedikit bisa dikatakan nakal ato gak patuh ama ibuku gitu.. ya, namanya juga anak-anak.

What? Anak-anak? Ya, bolehlah sekali-kali meMUDAkan diri… heheh…

Ok, untuk menutup cuap-cuapku yang panjang lebar ini, aku mo berAkrostik dulu buat bundaku tercinta, buk DESWATI….selamat hari ibu ya mamaku…..

(Yang gak tau akrostik itu apa, silahkan ditanya ama mbahku, mbah google)

KUCINTA BUNDA

Ketika mentari mulai sujudkan diri

Ucapan demi ucapan pun terhenti

Cerita yang dulu ada, kini seakan tergilas waku

Ini lah, itu lah, aku ingat saat-saat itu

Nina bobo yang selalu terniang dikupingku

Telah jadi sejarah bisu keberadaan bundaku

Aku ingat saat-saat ku ditimang dan dibelai oleh beliau

Begitu indah jika kumenilik masa-masa itu

Usapan jarinya membelai keningku

Nilai dari sebuah kasih sayang yang tiada tara

Dimana letak balas budiku?? Dimana??

Aku ingin suatu saat nanti, aku bisa membuatnya tersenyum menatap keberhasilanku

PS : bersyukurlah teman-teman yang masih punya bunda. Kalian masih bisa mendengar suara mereka, mendengar setiap nasehat dan petuah berharga mereka… itu berharga kawan… coba bayangkan jika mereka di “Panggil”. Apa kalian siap? Jadi, selagi ada waktu, buat mereka bahagia, buat mereka ceria. Tunjukan dengan prestasi-prestasi kalian sehingga mereka bisa selalu tersenyum bahagia menatap anak-anaknya…

2 thoughts on “selamat hari bunda

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s