WOI, Ada yang lebih layak dari ini gak???

Assalamualaikum kawan2ku tercinta..

Maaf banget ya dah lama gak ngepost.. .heheh… maklum, aku lagi sibuk banget dengan UAS.

Nah, barusan aja, tepatnya tadi siang jam 1 pm, aku baru aja selesai dari UAS. UAS Matek lagi.. waaaaaaah….

mudah-mudahan IP ku bagus deh… amin… minimal 3,5. Amin… hehehe… doakan ya kawan2….

kok jadi curhat gini nih.. heheh… gak papa deh… lanjut curhat lagi deh…

Jadi gini kawan-kawan (kok jadi serius gini ya? hahaha),

gak-gak… aku gak curhat tentang apa-apa kok… klo mo curhat mah, gampang, tinggal wudhu, terus shalat, curhat deh… gampang kan? hahaha….

o ya, kok tambah ngawur gini nih… hehehe…

Jadi, ceritanya gini, aku kan baru selesai UAS ni ceritanya, nah, aku dan kawan-kawan refreshing ke suatu tempat bernama M**I**** (ayo tebak apa isi dari asterik itu.. hahaha). Nah, pas aku mo shalat ashar, aku nanya ke mbak nya dimana tempat wudhu dan di mana mushalanya. Si Mbak itu ngasih tau aku klo wudhunya di kamar mandi aja. Awalnya sih aku rada bingung gitooooh, wudhu kok di kamar mandi. Secara gitu, tempat sebagus itu, masak gak punya tempat wudhu.

Nah, dari pada gak wudhu, aku tetap wudhu di kamar mandi itu. Ok deh. Aku masih terima…

Selesai wudhu, rasanya kurang afdhol gitu klo gak shalat (ya iyalah…. hahaha..), nah, aku pun shalat.

Karna aku orang baru (baca : gak tau dimana mushalanya), aku pun bertanya pada mas nya (kali ini bukan mbak2 lagi.. hehehe).

Si mas itu ngasih tau aku klo mushalanya ada di sana.

Dan ternyata emang ada tulisannya.. hehehe…”MUSHALA”

gede lagi tulisannya… hahaha… bodo banget gw rasanya… hahhaa…..

mushalanya ditutupi tirai putih getooooh… hahah…. seakan-akan ni mushala eksklusif gitu… hahaha..

pas dibuka tirainya, ternyata, aku mendapatkan suatu ruangan berukuran kurang lebih X kali X meter… hahaha…

Sory, aku gak bawa meteran. Jadi gak tau ukuran pastinya. Yang pastinya miris banget deh klo dikatakan sebagai suatu mushala.

nah, rasa sedih bercampur marah bercampur pingin bunuh si pemilik tempat hiburan ini plus pingin nyari bom buat ledakin ni tempat plus plus plus plus deh pokoknya… hahaha…

kasihan aja sih gw ngeliat ni mushala. Dari luar, ni tempat bagus banget. Ada kantinnya, ada sofanya, tempatnya pokoknya nyaman banget deh buat jadi tempat refreshing. Tapi, kenapa mushalanya seperti ini ya.

Foto tempat jajan dan ruang tunggunya :

lapar toh? disini ada tempat makan yang bersih dan bagus ternyata. Liat aja nih…

Klo bisa aku gambarin ya, mushalanya itu adalah ruangan gak kepake yang bisa dikatakan tempat semacam sekring ato pusat listriknya tempat hiburan tsb.

Klo aku yang gambarin, itu tempat lebih baik dijadiin tong sampah… serius… sori agak kasar dikit aku ngomongnya… hahah… tapi gimana lagi… masak tempat untuk menghadap Allah aja, bisa dikatakan lebih layak untuk tong sampah. Apa gak marah tu Allah ama yang punya ni gedung. Kenapa sih mereka gak bisa nyediain suatu tempat gitu, gedean dikit gitu, pokoknya, yang bisa nyediain tempat buat kita menghadap Sang Kuasa deh.

Bayangin deh ama elu elu pada, Allah masih ngasih umur ama elu, Allah masih ngasih O2 (baca : O dua kali alias oksigen), Allah masih ngasih elu semua kehidupan, masak elu (baca : si pemilik gedung), gak bisa ngasih tempat yang layak an dikit gitoh buat berhadapan ama si Dia, gedung sebagus itu dari luar, ternyata gak ada nunjukin rasa simpatinya sedikit pun ama Dia.

Malu dong ama Allah…. (tumben gw bener gini ngomongnya… hahaha…)

klo gua jadi pemilik gedung ni, mungkin mushala lebih gede dari masjid… hahaha…

Gak juga sih… klo lebih gede dari masjid, namanya bukan mushala lagi dong.. hehehe…

Intinya, setiap gw datang ke tempat hiburan, mo itu tempat makan, mo itu tempat karokean, mo itu ko movie box, mo itu ke mana aja deh, mushala pasti jadi suatu tempat yang gimana gitu… pokoknya, gimana gitu, intinya, gimana gitu… hahaha…. gimana gitu.. .hahaha…

saran gw : klo bisa, klo elu pada udah berhasil nanti, terus punya suatu usaha kek tempat hiburan ato apa lah gitu, sediain lah mushala ato tempat yang bener2 layak ato bisa dikatakan sangat amat very very layak lah…. kan klo kita nyaman buat menghadap si Dia, kan si Dia juga nyaman ngasih berkah ke kita… ya nggak? hahaha….

yang paling miris lagi, gw pernah ke Ramint*en (coba tebak apa asteriknya). hahah.. jelas banget.. ahhaha… setidaknya ada di sensor dikit… dikit… hahaha… (apa yang disensor ya?). Coba liat mushalanya deh… klo gak salah di lantai tiga.. waduh…. mungkin kalian bakal nangis darah ngeliat tempatnya… kasihan banget gw..  haha.. ni aku ada sedikit foto yang bisa buat jadi gambaran aja…

pernah ke Ram*inten kan? Nah, tempatnya bagus kan? keren kan? muantap kan?

coba cek mushalanya deh… hahah.. lantai tiga ya.. hahah…

silahkan menangisi… hehehe… (ini foto2 mushala yang ada di M**I****)

Bukti klo ini mushala adalah ada kiblatnya. tuh,ada kan??? ada kan???

liat aja tuh, kecil banget kan mushalanya??? kayak gak niat aja buat mushalanya… klo gak niat, gak usah dibuat aja sekalian..

ini loh kotak listrik yang gw bilang tadi. Klo gak hati-hati, bisa kejeduk terus, zzzzzzz…

ini masih di dalam mushalanya loh. liat aja tuh ada sejadah di bwah kotak listriknya tuh…

o ya, sekian dulu ya dari aku… klo ada kritikan, silahkan di kritik.. jangan sungkan2…. aku menerima dengan senyuman lebar… hahahaha…😀

12 thoughts on “WOI, Ada yang lebih layak dari ini gak???

  1. Sinfool says:

    berapa kali mau aku bilang… Allah bukan manusia… Dia gak bakal marah cuma karna dikasih tempat berdoa kayak gitu… itu kan kesadaran yang punya gedung sendiri… wantok gak kepikiran kalo ada kemungkinan Allah memberi berkah sama yang punya gedung karna setidaknya udah menyediakan tempat buat shalat? lagian ngapain gede2? toh yang shalat cuma wantok doang (baca: pengunjung yang shalat gak banyak)… buktinya wantok gak nulis kalo wantok ngantri buat shalat…

    oh ya, ngomongin soal berkah…

    “kan klo kita nyaman buat menghadap si Dia, kan si Dia juga nyaman ngasih berkah ke kita…”

    menurut aku itu tempat yang cukup buat shalat berjamaah 2 orang… apalagi kalo shalat sendiri… cukup luas tu… harusnya gak ada alasan jadi gak nyaman… btul gak? kalo wantok masih ngerasa gak nyaman, berarti wantok gak ikhlas shalatnya… gak khusyuk… masih mikirin tempatnya… padahal tinggal tutup mata aja, trus bayangin wantok ada di kamarku… gampang, kan?

    tapi aku setuju sama wantok… seharusnya pemilik gedung bisa bikin mushala lebih gedean dikit… heheh… peace…😀

    • ikhwanluthfi says:

      hahahha….. yang kayak gini nih gw demen…hahaha… komennya panjaaaaaaaaaaaaang lebar….. hahaha… thx bro…. hahaha….

      oya, hmmm…. aku jadi bingung mo nulis apa… hmmmm…..
      oya, gini, ini kan pendapat aku….
      iya sih, emang masih syukur sih dia ngasih tempat. Tapi klo bicara mengenai pandangan dan persepsi, aku sih ngeliatnya, si empunya gedung mikirnya gini…

      “Eh, ada ruang gak kepake nih… jadiin mushala aja deh….”

      aku mikirnya gitu. jadi, seakan-akan, si pemilik gedung itu gak ada niat dari awal buat ngasih space untuk MENGHADAP PADA si Dia…. klo ada niat, pasti ruangannya lebih gede dan lebih bagus… tapi, yang aku tangkap, si pemilik gedung ini kek gak ada niat gitu mo ngasih space buat mushala.

      nah, masak ngasih tmpat buat mushala aja gak mau??? rezki itu datang dari Allah kan?? masak kita gak mau ngasih space buat Dia, yang layak dan nyaman dikit gitu… ya nggak?

      o ya, talking about kenyamanan, iya sih, emang kenyamanan itu dari hati setiap insan (azeeeh… tinggi banget bahasanya), tapi, yang namanya kusyuk, apalagi kusyuk 100 persen, itu sepertinya gak ada. karna senyatanya, kusyuk itu sendiri sedikit susah, jadi, untuk menimbulkan rasa kusyuk itu dari awal, sebaiknya ruangannya juga dibikin nyaman dlu… heheh…gitu…😀

    • ahonksirad says:

      mmm… tapi kualitas musholla bisa juga merupakan cerminan syukur yang punya tempat,,
      setidaknya dalam menjaga kebersihan dan kerapiannya saja sudah cukup membuat orang nyaman di dalamnya, gak tergantung luas/sempitnya..

      btw ini jg sering tok, apalagi kalo pas jalan” ke luar kota..
      udah jelas kalo yang punya tempat not take care lah dgn tempat ibadah,,
      padahal menyenangkan jamaah jg pahala!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s