beda tempat, beda cerita ternyata…

Allahuakbar… Allahuakbar…
Adzan berbunyi menyelimuti daerah sekitar aku berdiri. Sebagai seorang muslim yang masih mempunyai stok keimanan, aku berjalan menuju masjid untuk menunaikan salah satu perintah rukun islam itu. Walaupun rasa kantuk dan capek membasahi tubuh ini, aku tak kan menyerah semudah itu.

Setibanya di masjid, dengan kaos oblong terbaruku pemberian dari seminar “Karya Tulis Menulis Aqua”, aku berwudhu dan bersiap mengatur formasi. Rapatkan barisan dan luruskan saf. Sebuah tatanan alami dari shalat berjamaah.

Anehnya, setelah aku shalat berjamaah, tatapan tajam dari para jamaah disana memaku gerakan tubuhku.
Mengapa mereka menatapku seperti ini? Apa salahku?

Pake baju.. Checked
Pake celana.. Checked
Menutup aurat.. Checked

Apa salah gw? Apa karna gw tadi makan pagi gak baca doa ya?
Akh… Emang mereka tau apa…

Seorang takmir masjid mendatangiku dan memberi tauku beberapa aturan yang ada di masjid ini…
Check this out…

Peraturan Umum semua masjid

aturan di masjid yang ditempel di dalam masjid

aturan masjid yang ditempel di luar masjid (ketat banget peraturannya)

Deskripsi lebih lanjut :
1.matikan handphone anda. Ini mah emang biasa di masjid-masjid. Masjid di kampung gw yg tempatnya di pedalaman pun juga ada peraturan kayak gini. Ini mah umum bgt.

2.sopan dan menutup aurat
Mana ada orang shalat sambil telanjang? Peraturan ini juga biasa di masjid-masjid

3.shalat sambil MAKE TSHIRT ato KAOS OBLONG, CELANA SOBEK itu dilarang di masjid ini. Celana sobek sih emang dilarang. Tapi gw bru nyadar klo gk boleh pake tshist di masjid ini. Emang ada ya aturan kayak gini pas zaman Nabi?
Hmmm…. (mencoba berpikir walaupun gak punya otak).

4. Dan peraturan terakhir adalah adanya teguran dari takmir setiap pelanggaran yg dilakukan. Dan inilah yg sekarang aku dapatkan…

Wah, aku gk tw apa ada ato gk ni peraturan pas zaman nabi. Tapi aku ambil sisi positifnya aja.

Beda tanah, beda batunya. Beda masjid, beda pula peraturannya. Inilah yg terjadi pada masjid ini. Mereka punya peraturan sendiri yang emang disepakati oleh semua umat yang ada didalamnya.

Sampai-sampai, ni masjid juga menyediakan “kemeja pinjaman” buat dipake ama orang yg kelupaan ato emang niat dari awal gak make kemeja.

Baru nyadar gw.. Ternyata gk cuma sarung ato mukenah yg dipinjemin,  ternyata kemeja juga dipenjemin disini. Hmmm..

Kemeja Pinjaman dari masjid (free to be used)

Pokoknya, masjid ini punya keunikan tersendiri dalam menggaet umat-umatnya dalam mendekatkan diri kepada Allah swt.

Masjid ini ada di gang sebelah kiri depan hotel ishiro. Namanya masjid AT-TAQWA.

masjid yang unik

inside

So, dimana bumi dipijak disitu langit dijunjung. Dimana masjid berdiri, disitu tempat kita mensucikan diri. Eh, udah azan magrib ni, gw shalat di masjid ini dulu ya. See you… Sory dah lama gk ngepost. Maklum sibuk kuliah. hehehe…🙂

16 thoughts on “beda tempat, beda cerita ternyata…

    • Ikhwan luthfi says:

      nah itu yang aku gak ngerti brother…. entah kenapa ada peraturan kayak gitu disana… Mungkin buat mendidik para jamaah menjadi lebih rapi dan necis gitu. Btw, sepengetahuan aku sih, yang penting menutup aurat aja dan suci kayaknya udah cukup deh….

  1. Fanni Irsanti says:

    aku disini lebih melihatnya dari segi waktu.
    agak terlalu subjektif km membandingkan dgn zaman nabi. soalnya ya pasti beda, beda lingkungan.
    tapi boleh deh sharing nya. mesjidnya bagus dan nyaman, bikin kita semangat beribadah, Amin🙂
    ayooo ntok, keep writing. dan bukalah trus segala sesuatu dari sudut pandang berbeda?

    • Ikhwan luthfi says:

      ok fan… i will always write…. dari segi waktu? maksudnya?? hmmmm….

      tapi klo aku nimbang2, apa mereka menganggap baju kaos itu kurang sopan ya? ato mereka menganggap klo pake baju kaos itu masih kurang menutup aurat karna nge fit di badan. Tapi, hampir semua baju kaos aku nggak ngefit dibadan tuh… tapi klo pun ngefit, kan gak masalah… yang make kan cowok… auratnya cowok kan dari pusar ampe lutut. loh?? Waaaaa…. makin bingung… tapi, masjidnya bagus loh… ini salah satu masjid yang bagus dan recomended buat disinggahi. bersih dan bersih banget.. heheh

  2. Helmy says:

    Yang aku pahami, apa yang dilakukan Takmir masjid itu adalah untuk membuat para jamaah sadar (ingat) bahwa sholat adalah saat dimana kita “bertemu” Allah. Ketika kita ke kampus yang cuman ketemu dosen aja memakai baju yang rapi. Apalagi ketika kita ketemu Allah. Sebenarnya tidak ada yang menyatakan kalau kita pake kaos trus sholat kita gak sah. Namun memakai kaos kan menunjukkan kalau kita santai dan sedang melakukan aktifitas yang kurang formal. Masak iya, kita sholat dalam kondisi seperti itu.

    Oh ya satu lagi, banyak kaos yang dipakai pemuda2 jaman sekarang terlalu pendek, sehingga ketika dipakai ruku’ atau sujud aurot (bagian belakang) terlihat. Pasti kamu juga pernah liat kan Wan.

    Ada satu lagi, dalam surat Al A’raf ayat 31 Allah berfirman yang artinya Hai anak Adam, pakailah pakaianmu yang indah di setiap (memasuki) mesjid, makan dan minumlah, dan janganlah berlebih-lebihan. Sesungguhnya Allah tidak menyukai orang-orang yang berlebih-lebihan.

    Wallahu Ta’ala A’lam,

    • Ikhwan luthfi says:

      o iya mas… aku baru nangkap arti sebenarnya maksud dari takmir tadi… bener2… bener banget mas…

      thanks ya mas…. akhirnya aku nyadar juga maksud takmir itu .. hehehe🙂

    • doni says:

      wah kalo komennya udah gini jadi ga bisa jawab apa2 haha.

      tapi apa ga berlebihan untuk menerapkannya sbg peraturan?
      rapi nya pandangan kita dan rapi nya pandangan Allah beda kan?
      mungkin bagi kita rapi itu make jas, celana bahan, tapi bagi Allah asal kan pakaian itu suci, bersih dari najis dan hadast, sudah layak dipakai menghadapNya kan?
      cmiiw😀

      tapi ya kalau diliat lg ga ada unsur pemaksaan didalamnya jadi ya terlalu bermasalah sih haha

        • doni says:

          wo o, kalo perbedaan dalam aturan satu agama, bukan indah namanya. itu aliran2.
          kalau kau nganggap itu indah, berarti keberadaan ahm.diyah,li.eden dan aliran2 lain di bolehkan dong?

          perbedaan itu indah, tapi dalam batas2 tertentu juga. kalau dalam aturan beragama, akhirat urusannya haha.

          *ini malah mulai masuk topik baru sepertinya hahaha

  3. Sriyadi says:

    Wah, menarik juga pengalamanmu. Ini penting untuk ditulis agar pembaca tahu ada sesuatu yg aneh dan berlebihan di sekitar kita. Apalagi diberi foto2. Jadi, perbanyak tulisan2 kayak gini. Keadaan di sekeliling kita yg perlu dikritisi.
    Salam.
    SRS

  4. adorablemind says:

    waaaah,ada ya yang kayak gitu ntok,dari satu sisi sebenarnya bagus sih,secara etika yang namanya beribadahkan emang harus sopan.mau ketemu rektor aja pake baju bagus-bagus,masa mau menghadap Allah pake celana sobek-sobek sama tshirt,ya gak cuy.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s