sedikit cerita dari DPA ku yang SUPER sekali :)

HOOOLLLLAAAA teman-temanku. Sory gak posting-posting. Maklum lagi konsen berpuasa :) Soalnya kan belum tentu gw bakal ketemu lagi ama bulan se MULIA ini. Ya nggak? Hidup kan siapa yang tau.. Hehehe…

Oya, kali ini aku mo share cerita tentang DPA ku. Of course dari JTETI tercinta. Jurusan Teknik Elektro dan Teknologi Informasi UGM.

Sudah dua kali aku menjumpai DPA alias Dosen Pembimbing Akademisku ini. Beliau begitu bijaksana menurutku. Walaupun pria yang disapa Tiyono ini oleh para karibnya bisa dikatakan sudah tua, tapi raganya tak ada tandingan. Beliau sungguh kuat dan masih setia memberikan ilmu yang ia miliki pada para mahasiswanya. Termasuk gw sendiri. hehehe…

Nah, gw baru ketemu ama beliau dua kali. Kok dua ya? Soalnya urusan gw baru sebatas DPA, baru sebatas minta tanda tangan beliau atas KRS yang gw isi. Setidaknya beliau tau lah apa jadwal gw di semester depan dan KHS alias Kartu Hasil Studi gw dan IP semester ini. Namanya juga DPA, yaaa harus tau lah. Hubungan gw dengan beliau belum antara mahasiswa dan dosen pengampu matkul yang ia pegang nanti. Heheh..

Intinya, baru sebatas curhat mengenai pembelajaran di ELEKTRO yang gilaaaaak beraaaat amiiiirrr… tapi beliau dengan spontan meluluhkan segala keputusasaan gw itu. Beliau mampu membuat gw tersenyum dan berkata dalam hati, “OOOOO iya ya, kok gw gampang banget ya menyerah. Padahal beliau mendapatkan cobaan yang lebih berat ketimbang gw sendiri. ”

Beliau dulu kerja supaya bisa kuliah dan membiayai adik-adiknya yang masih sekolah. Lantas gw???

MAAAA, PAAAA, kirimin uang doooonngg.. Gampang nya gw mendapatkan segala sesuatu. Terkadang gw mikir juga sih. Klo hidup gw semanja ini, nanti pas gw dewasa, gw mo cerita apa ama anak gw. Masak gw ceritanya gini :

“Nak, dulu papa klo kuliah enak banget. Laptop dibeliin, Motor dibeliin, kos dibiayain, uang kuliah udah gak jadi pikiran papa soalnya dibiayai ama nenekmu dulu, klo masalah uang mah, tinggal minta ama nenek atau kakek mu aja, bapak udah bisa dapat uang dan shopping kemana-mana”

Sumpah gw kagak pingin cerita kek gitu ke anak gw nanti. Gak keren banget tuh gw cerita ama anak kayak gitu. Malah gw bakal dibilang CUPU ama anak gw sendiri nanti. WAAAAAAAAAAAAAAA…. mo ditaruh dimana ni muka???  (Ya masih di kepala laaah letaknya).

But, sometimes, gw sering minta izin ke orang tua gw buat bisa part time job dan merasakan gimana sulitnya nyari duit. Tapi yaaaaa namanya juga orang tua, kagak ngizinin gw buat part time job. YAAAAAAAAAHHHHHH…. gmana dong?

Dan gw punya planning buat urusan ini. Tapi nanti deh gw share klo udah berhasil. HEHEHEHE….

Oya, talking about DPA, ada cerita bagus dari beliau yang ampe sekarang gw kagak bisa lupa. SUPER banget deh pak Tiyono ini. Berikut kata-kata beliau yang terekam utuh di memori otak gw. Dan cerita ini adalah pengalaman beliau sendiri. Check it out deeeh

Wan, BELI menurut bapak itu bukan karena bapak butuh akan barang tsb. Tapi lebih kepada membantu orang yang jualan. Bapak kasihan klo liat orang yang jualan itu. Apalagi yang jalan dari satu kota ke kota lain. Pernah ada seorang ibuk-ibuk yang jual pot gede. Dia gendong tu pot besar itu dari kota A (di utara gunung X) ke kota B (di selatan gunung X itu). Nyebrang gunung dia buat nyari duit wan. Pas bapak liat ibuk yang gendong pot gede itu, bapak ajak dia ke rumah dan bapak suruh dia istirahat dulu. Bapak kasih dia minum dan cerita-cerita dengan beliau. Walau bapak gak beli tu pot, tapi setidaknya dengan bapak mengajak dia bicara, dia bisa istirahat sejenak dari lelahnya perjalanan. Dia setidak nya bisa minum dulu. Walaupun dia pasti gak bakal beli minum soalnya belum ada uang buat beli minum. Bapak kasihan liat orang yang berjuang sekeras itu demi anak-anak mereka supaya bisa makan. Dan bapak terkadang miris melihat para mahasiswa yang udah dikasih uang ama orang tua nya, malah dipake ke cafe atau ke tempat hiburan.

Terkadang bapak juga beli pot gede dari penjual yang lain. Padahal bapak udah punya banyak pot di rumah. Tapi gimana lagi, supaya mereka bisa memberi makan anak2 mereka. Setidaknya dengan bapak membeli barang dagangan mereka, bapak sudah membuat dia mencari nafkah yang HALAL dan tidak mencuri atau hanya minta-minta alias NGEMIS. Bapak lebih senang melihat orang yang dapat uang sedikit tapi itu emang hasil cucuran keringat dia. Dari pada dapat uang gede tapi hasil minta-minta.

Kurang lebih begitu deh kata-kata yang gw inget dan masih terekam di otak gw. Nah, kalian bisa simak sendiri kan meaning dari cerita bapak Tiyono tadi? Bisa kan? Bisa doonnngg.. kan mahasiswa… hahaha…

OK deh, itu sedikit pengalaman gw bertemu DPA tercinta gw, Pak Tiyono. Super sekali beliau… Dan ini baru pertemuan ke dua gw dengan beliau. Dan udah SUPER sekali nasehat-nasehat yang beliau berikan ke gw. Gimana tiga atau lima pertemuan berikutnya ya? hahaha…

OK, see you soon FREN…🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s